Allah + You = Enough

Allah + You = Enough

Wednesday, December 22, 2010

Ilmuwan RI, Tirulah Ilmuwan China !!!

Ilmuwan China membuktikan bisa sukses di nagaranya ketimbang bertahan di AS. Ini bisa jadi inspirasi bagi ilmuwan RI di luar negeri yang saat ini berkumpul di Jakarta.

Kehidupan imigran Sheng Huizhen termasuk sukses di Amerika Serikat (AS). Ia mendapat gelar PhD di bidang Biokimia, dan mendapat pekerjaan sebagai peneliti postdoctoral di National Institute of Health.

http://graphics8.nytimes.com/images/2006/05/14/business/15fraud_600x380.jpg


Ia mendapat green card atau kartu izin tinggal di AS. Kemudian ia membeli rumah di Maryland dan akhirnya mendapat posisi bergengsi sebagai staf ilmuwan. Namun, akhirnya ia kembali ke China.
Hukum federal AS melarang penggunaan uang publik untuk riset embrio manusia, dan hal ini mencegahnya melakukan apa yang diinginkanya. Pemerintah China menggodanya agar mau kembali ke China dengan uang sebesar US$ 875 ribu (Rp 7,9 miliar).
Uang tersebut untuk laboratorium baru tempatnya melakukan riset. “Karena perbedaan kultur dan latar agama, publik China lebih bersahabat mengenai riset embrio,” kata Sheng 55 tahun yang keluarganya tetap tinggal di AS.

Hal ini dilakukan pemerintah China guna mendorong batas-batas inovasi dan apa yang diterima dalam ilmu kedokteran. Ilmuwan China lain yang juga kembali ke negerinya adalah Jiang He, 50. Jiang merupakan peneliti National Heart, Lung, and Blood Institute.

Kini, mantan warga Potomac ini menjadi CEO Frontier Biotechnologies di pusat kota metropolitan Chongqing. Perusahaan ini mengembangkan produk anti-HIV. “Jika saya memulainya di AS, saya butuh waktu lama mencari pendanaan,” kata Jiang.
“Saya mungkin hanya akan mendapat beberapa ratus dolar dan hanya mampu mempekerjakan sepasang ilmuwan. Di China saya memiliki 30-40 pegawai”.[ito]

Inilah Ilmuwan yang Berjasa Mentransformasi China


http://graphics8.nytimes.com/images/2010/01/07/world/07scholar_337-span/articleLarge.jpg


Transformasi China terjadi di segala bidang. Hal tersebut terpicu para ilmuwan yang kembali setelah menuntut ilmu di Amerika Serikat (AS).


Banyak ilmuwan Negeri Panda menganggap bakat ilmiah dan lingkungan di AS merupakan terbaik di dunia. Di antara ilmuwan itu terdapat beberapa nama yang mentransformasi China.
Jian He, 50 tahun, merupakan peneliti di National Heart, Lung, and Blood National Institutes of Health (NIH) hingga 1999. Kini, mantan warga Potomac ini menjadi CEO Frontier Biotechnologies di pusat kota metropolitan Chingqing. Perusahaan ini mengembangkan produk anti-HIV.
Ni Jian, 44 tahun, merupakan peneliti tumor di NIH dan menjadi ilmuwan di Human Genome Sciences di Rockville. Kini, ia menjadi kepala Human Antibodomics, perusahaan di timur Suzhou yang mengembangkan antibodi untuk kanker.
Jin Lei, 54 tahun, berada di AS selama delapan tahun di NIH di North Carolina. Ia kembali ke China pada 2001 untuk melakukan penelitian pada katup jantung bioprosthetic. Kemudian, ia membangun Beijing Biren Medical Technology.
Masih banyak ilmuwan tirai bambu yang kembali ke negara asalnya untuk membangun China. Alasannya, tak bisa menolak tawaran yang ditawarkan negara itu. Yakni biaya hidup murah, akses mudah ke materi klinik, pendanaan pemerintah dan kolaborasi di segala bidang. [vin]

India Gagal Bujuk Ilmuwan Pulang Kampung

http://www.indiadaily.org/images/indian_scientist.jpg


Berbeda dengan China, India gagal menarik ilmuwannya yang belajar di luar negeri. Ilmuwan berpendidikan barat itu terlihat seperti orang India, namun berpikiran Amerika.
Ilmuwan dan dosen Institute Massachusetts Shiva Ayyadurai dan keluarganya hampir 40 lebih tinggal di Amerika Serikat (AS). Ia berjanji pada dirinya sendiri untuk kembali ke India untuk membantu negaranya.
Pada Juni, Ayyadurai pindah dari Boston ke New Delhi guna menepati janjinya. Bermodal ijazah dari AS, ia terpancing program ambisius pemerintah untuk memikat para ilmuwan berbakat melalui program Desi Diaspora kembali ke tanah air.
”Tampak sempurna,” katanya. “Namun yang terjadi adalah kebalikannya,” tambahnya. Kini, Ayyadurai mengetahui penyebabnya, pendidikan bisnis baratnya jika dipertemukan dengan pemerintahan buram dan tak efisien India akan menemui ketidakcocokan. Karenanya, Ayyadurai kembali ke Boston.
Studi Harvard University Vivek Wadhwa dan akademisi lain menemukan 34% returnee sulit kembali ke India. Returnee mengeluhkan lalu lintas India, kurangnya infrastruktur, birokrasi dan polusi.
Bagi banyak returnee, kesempatan melakukan hal baik dibayangi budaya tempat kerja yang terasa asing, bahkan membuat frustasi. Terkadang, returnee merasa lebih cocok dengan sikap dan cara pandang orang Amerika atau Inggris. Bahkan, beberapa returnee tinggal beberapa bulan di India, kemudian kembali ke Barat.
Managing partner firma pencarian eksekutif global Spencer Stuart India, Anjali Bansal mengatakan returnee mengalami kesulitan karena mereka ‘terlihat seperti orang India namun berpikiran Amerika’. Orang berharap mereka mengetahui negara mereka karena penampilan mereka, namun mereka tak terbiasa dengan cara kerja di India.
”India cukup ambigu dan memiliki cara kerja yang kacau,” kata Bansal. “Saya sering mendengar mereka mengatakan ‘Ini sangat tak efisien dan tak profesional’”.[ito]


Source: Klikunik.com

BERENANG BISA MEMBUAT IQ ANAK TINGGI


Ajaklah si kecil berenang. Sekalipun masih bayi, tak masalah. Bahkan, bayi baru lahir pun tak akan tenggelam kalau dicemplungkan ke dalam air.
 
Hasil penelitian di Melbourne, Australia, menunjukkan, secara statistik IQ anak-anak yang diajarkan berenang sejak bayi lebih tinggi ketimbang anak-anak yang tak diajarkan berenang atau diajarkan berenang setelah usia 5 tahun. 
 
http://www.deccanchronicle.com/files/12SWIM_0.jpg
 
Anak-anak tersebut diukur IQ-nya ketika mereka berusia 10 tahun. Tak hanya itu, pertumbuhan fisik, emosional, dan sosialnya pun lebih baik.

Penelitian lain menunjukkan, bayi lebih gampang diajarkan berenang ketimbang orang dewasa karena bayi tak pernah memiliki faktor X, semisal bahaya. Bukankah bayi belum mengerti bahaya? 

Lagi pula, bayi sangat menyukai air sehingga ia pun akan suka diajak berenang. Nah, hal ini membuatnya jadi lebih mudah belajar berenang.

Selain itu, bayi baru lahir hingga usia 3 bulan bisa langsung nyemplung ke dalam air tanpa takut tenggelam karena pada usia tersebut ia memiliki refleks melangkah yang banyak kegunaannya untuk berenang. 
 
http://media.picfor.me/001F021/Swimming-Baby-baby-swim-mmmmm-Kids-babe-twofit2quit69kullan%C4%B1c%C4%B1s%C4%B1n%C4%B1n-favorite-images-babies-kid-father_large.jpg
 
"Refleks melangkah merupakan salah satu refleks yang menyertai bayi seperti halnya refleks menggenggam dan refleks berjalan," jelas Dr Karel Staa dari RS Pondok Indah, yang juga mantan perenang pemegang rekor 200 meter gaya dada pada 1960-1962.

Jadi, bila kita meletakkan bayi usia di bawah 3 bulan di dalam air, secara otomatis ia akan menggerak-gerakkan kakinya menyerupai paddle dog sehingga tak tenggelam. Bisa dikatakan, pada usia di bawah 3 bulan bayi sudah bisa berenang dengan gaya primitif. Bukan berarti setelah usia tersebut bayi tak bisa berenang lagi, lho.

http://armcandyconfessions.files.wordpress.com/2010/07/swimming-babies-10.jpg
 
Kendati refleksnya sudah menghilang, ia tetap bisa melakukan gerakan berenang walaupun tak terorganisasi atau acak-acakan. Soalnya, dengan ada gaya gravitasi, ia merasa ditekan dari bawah air sehingga ia bisa mengambang. Ia pun jadi senang. Apalagi sejak di perut ibu, bayi sebenarnya juga sudah berenang dalam air ketuban selama 9 bulan.

Setelah lahir, kemampuannya berenang tinggal ditingkatkan saja. Bahkan, saking populernya berenang ini, di luar negeri sampai ada proses melahirkan yang dilakukan di dalam air, lho. 

"Secara medis, hal ini tak akan menimbulkan masalah karena merupakan proses alami." Jadi, tak ada alasan lagi untuk ragu-ragu mengajak si kecil berenang."

Harus aman

Yang penting diperhatikan, ketika berenang, bayi harus merasa aman dan memang harus ada pengaman. Jadi, orangtua harus mendampinginya. "Jika orangtua sama-sama masuk ke dalam air dan sama-sama berenang dengan bayi, maka selain merasa aman, bayi pun bisa merasakan ada respons dari orangtua," tutur Karel. 

Di samping dengan orangtua mendampingi, juga bisa bermain dengan bayi sehingga ada interaksi antarmanusia. "Ini merupakan salah satu keunggulan berenang."
 
http://www.life-times.net/gallery/1/Swimming_Baby.jpg
 
Coba bandingkan kala bayi baru belajar duduk atau berjalan, apakah orangtua akan mendampingi dan melakukan gerakan yang sama terus-menerus dengan anak? Kan, enggak. "Nah, berenang lain. Mereka sama-sama masuk air, sama-sama berenang sehingga rasa enjoy-nya lebih. 

Ini akan berguna untuk perkembangan psikologis anak." Itulah mengapa, kedua orangtua sebaiknya ikut bersama bermain di dalam air. Tentunya, berenang juga berguna untuk pertumbuhan.

"Motoriknya berkembang lebih pesat ketimbang ia hanya bermain di lantai." Bukankah saat berenang semua otot bekerja? Nah, kalau di lantai, hanya otot-otot tertentu yang bekerja. 

Apalagi jika ibu memberikan baby walker sehingga bayi jadi terbiasa berjalan dengan alat itu. Akhirnya, gerakan-gerakan ototnya jadi terbatas karena hanya otot-otot tertentu yang bekerja.
 
sumber http://wahw33d.blogspot.com/2010/12/berenang-bisa-membuat-iq-anak-tinggi.html

Tuesday, December 21, 2010

Pembangunan Airport Pekanbaru - Riau

Perencanaan airport akan selesai akhir tahun 2010

PEKANBARU (RiauInfo) - Pembangunan Bandara Sultan Syarifr kasim II Pekanbaru akan segera dimulai dalam waktu dekat ini. Bahkan sudah dijadwalkan acara peletakan batu pertamanya akan dilakukajn pada Kamis (16/7) mendatang.

Acara peletakan batu pertama itu sendiri direncanakan dilakukan langsung Menteri Perhubungan dan disaksikan Gubernur Riau HM Rusli Zainal serta jajaran direksi PR Angkasa Pura. Peletakan batu pertama itu sebagai tanda dimulainya pembangunan bandara SSK II.


Pembangunan bandara yang nantinya berstandar internasional ini akan menelan dana sebesar Rp170 miliar yang seluruhnya ditanggung oleh PT Angkasa Pura. "Kami memerkirakan pembangunannya akan memakan waktu 16 bulan," ungkap Kepala Devisi Teknis Bandara SSK II, Abdul Rachman.


Dia menyebutkan, bandara ini dirancang akan mampu menampung sebanyak 3 juta orang pertahunnya. Sedangkan sekarang ini Bandara SSK II Pekanbaru hanya mampu menampung tidak lebih dari 16 ribu penumpang setiap tahunnya. "Padahal jumlah penumpangnya terus meningkat," ujarnya.


Dengan dibangunnya bandara ini, maka nantinya areal bandara akan bertambah luas lebih dari dua kali lipat dari sekarang. Jika sekarang ini luas arealnya hanya 7 ribu meter persegi, tapi nantinya akan menjadi 16 ribu meter persegi.(ad)












Kamis, 16 Juli 2009 10:19
Senilai Rp 168 M,
Menhub Resmikan Pengembangan Bandara SSK II Pekanbaru


Menhub Jusman Syafii Djamal meresmikan pengembangan Bandara SSK II Pekanbaru. Proyek senilai Rp 168 miliar tersebut ditargetkan tuntas September 2010.


Riauterkini-PEKANBARU- Proyek pengembangan Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru resmi dimulai. Permulaan proyek yang menjadi tanggung jawab PT. Angkasa Pura II (Persero) tersebut ditandai dengan peresmian yang dilakuakn Menteri Perhubungan Jusman Syafii Djamal, Kamis (16/7/09). Hadir juga dalam peresmian tersebut Gubernur Riau M Rusli Zainal, Dirut PT. Angkasa Pura II Edie Haryoto dan sejumlah pejabat penting lainnya.


Dalam pidato sambutannya, Dirut PT. Angksa Pura II Edie Haryoto mengungkapkan fakta, bahwa Bandara SSK II Pekanbaru merupakan bandara dengan tingkat kepadatan penumpang ketiga di Indonesia, setelah Bandara Soekarno Hatta dan Bandara Polonia, Medan. Kondisi tersebut menyebabkan bandara di Pekanbaru tersebut sudah tidak layak dengan kondisi yang sekarang.


Dijelaskan Edie, saat ini luas Bandara SSK II hanya 6.713 meterpersegi. Nantinya dengan pengembangan yang diawali tahun ini, luas bandara akan menajdi 11.591 meterpersegi dengan kapasitas tampung 3 juta penumpang setahun.


Sementara itu, Menhub Jusman mengatakan, pengembangan Bandara SSK II tak lepas dari pesat pertumbuhan Provinsi Riau, yang ditandai dengan tingginya akan keberangkatan dan kedatangan penumpang di Bandara SSK II. Selain itu, Riau sebagai pintu gerbang dari negeri jiran, Malaysia dan Singapura, sudah selayaknya memiliki bandara dengan kualitas internasional. “Pak Gubernur sering mengatakan, bahwa jarak Riau dengan Singapura yang hanya tigapuluh menit, semestinya kondisi bandaranya tak jauh berbeda. Maka dengan pengembangan ini, harapan Pak Gubernur akan terwujud,” tukas Menhub.


Sebelumnya, Gubri dalam pidato sambutannya menguncapkan banyak terima kasih atas respon positif pemerintah pusat dengan melakukan pengembangan Bandara SSK II. “Kami yakin pengembangan bandara SSK II akan membawa dampak positif pada kemajuan Provinsi Riau,” ujar gubenrur.


Selanjutnya peresmian pengembangan Bandara SSK II ditandai dengan pemasangan batu pertama oleh Menhun dan Gubri serta Dirut PT. Angkasa Pura II (riauterkini.com)

Source: Kaskus

Pembangunan Airport Pekanbaru - Riau

Perencanaan airport akan selesai akhir tahun 2010



PEKANBARU (RiauInfo) - Pembangunan Bandara Sultan Syarifr kasim II Pekanbaru akan segera dimulai dalam waktu dekat ini. Bahkan sudah dijadwalkan acara peletakan batu pertamanya akan dilakukajn pada Kamis (16/7) mendatang.

Acara peletakan batu pertama itu sendiri direncanakan dilakukan langsung Menteri Perhubungan dan disaksikan Gubernur Riau HM Rusli Zainal serta jajaran direksi PR Angkasa Pura. Peletakan batu pertama itu sebagai tanda dimulainya pembangunan bandara SSK II.

Pembangunan bandara yang nantinya berstandar internasional ini akan menelan dana sebesar Rp170 miliar yang seluruhnya ditanggung oleh PT Angkasa Pura. "Kami memerkirakan pembangunannya akan memakan waktu 16 bulan," ungkap Kepala Devisi Teknis Bandara SSK II, Abdul Rachman.

Dia menyebutkan, bandara ini dirancang akan mampu menampung sebanyak 3 juta orang pertahunnya. Sedangkan sekarang ini Bandara SSK II Pekanbaru hanya mampu menampung tidak lebih dari 16 ribu penumpang setiap tahunnya. "Padahal jumlah penumpangnya terus meningkat," ujarnya.

Dengan dibangunnya bandara ini, maka nantinya areal bandara akan bertambah luas lebih dari dua kali lipat dari sekarang. Jika sekarang ini luas arealnya hanya 7 ribu meter persegi, tapi nantinya akan menjadi 16 ribu meter persegi.(ad)














Kamis, 16 Juli 2009 10:19
Senilai Rp 168 M,
Menhub Resmikan Pengembangan Bandara SSK II Pekanbaru

Menhub Jusman Syafii Djamal meresmikan pengembangan Bandara SSK II Pekanbaru. Proyek senilai Rp 168 miliar tersebut ditargetkan tuntas September 2010.

Riauterkini-PEKANBARU- Proyek pengembangan Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) II Pekanbaru resmi dimulai. Permulaan proyek yang menjadi tanggung jawab PT. Angkasa Pura II (Persero) tersebut ditandai dengan peresmian yang dilakuakn Menteri Perhubungan Jusman Syafii Djamal, Kamis (16/7/09). Hadir juga dalam peresmian tersebut Gubernur Riau M Rusli Zainal, Dirut PT. Angkasa Pura II Edie Haryoto dan sejumlah pejabat penting lainnya.

Dalam pidato sambutannya, Dirut PT. Angksa Pura II Edie Haryoto mengungkapkan fakta, bahwa Bandara SSK II Pekanbaru merupakan bandara dengan tingkat kepadatan penumpang ketiga di Indonesia, setelah Bandara Soekarno Hatta dan Bandara Polonia, Medan. Kondisi tersebut menyebabkan bandara di Pekanbaru tersebut sudah tidak layak dengan kondisi yang sekarang.

Dijelaskan Edie, saat ini luas Bandara SSK II hanya 6.713 meterpersegi. Nantinya dengan pengembangan yang diawali tahun ini, luas bandara akan menajdi 11.591 meterpersegi dengan kapasitas tampung 3 juta penumpang setahun.

Sementara itu, Menhub Jusman mengatakan, pengembangan Bandara SSK II tak lepas dari pesat pertumbuhan Provinsi Riau, yang ditandai dengan tingginya akan keberangkatan dan kedatangan penumpang di Bandara SSK II. Selain itu, Riau sebagai pintu gerbang dari negeri jiran, Malaysia dan Singapura, sudah selayaknya memiliki bandara dengan kualitas internasional. “Pak Gubernur sering mengatakan, bahwa jarak Riau dengan Singapura yang hanya tigapuluh menit, semestinya kondisi bandaranya tak jauh berbeda. Maka dengan pengembangan ini, harapan Pak Gubernur akan terwujud,” tukas Menhub.

Sebelumnya, Gubri dalam pidato sambutannya menguncapkan banyak terima kasih atas respon positif pemerintah pusat dengan melakukan pengembangan Bandara SSK II. “Kami yakin pengembangan bandara SSK II akan membawa dampak positif pada kemajuan Provinsi Riau,” ujar gubenrur.

Selanjutnya peresmian pengembangan Bandara SSK II ditandai dengan pemasangan batu pertama oleh Menhun dan Gubri serta Dirut PT. Angkasa Pura II (riauterkini.com)

Source: Kaskus

Friday, December 17, 2010

FOTO PROSESI HUKUMAN RAJAM HINGGA MATI BAGI PRIA PEZINA DI SOMALIA


Kelompok itu memerintahkan warga desa pergi ke sebuah lapangan. Di sana seorang hakim dari para pemberontak mengumumkan bahwa kedua orang itu mengaku telah melakukan masing-masing pembunuhan dan perzinahan. Hakim itu menambahkan, seorang wanita yang terlibat perzinahan telah dihukum cambuk 100 kali.

"hukuman pancung"Para militan yang berkuasa di daerah itu melempari pezina itu hingga tewas

Adegan barbar ini bukan dari Zaman Kegelapan tetapi dilakukan sebuah kelompok militan di Somalia, Minggu (13/12/2009). Kelompok itu memaksa warga desa menonton perajaman hingga tewas seorang pria yang dinyatakan melakukan perzinahan.
Mohamed Abukar Ibrahim, nama pria malang berusia 48 tahun itu, dikubur hidup-hidup dalam posisi berdiri, hanya leher dan kepala yang masih di atas tanah, lalu dilempari batu hingga tewas. Kelompok militan itu, Hizbul Islam, juga menembak mati seorang pria lain karena melakukan pembunuhan. Esksekusi terhadap dua orang itu terjadi di Afgoye, sekitar 20 mil di baratdaya Mogadishu, ibu kota Somalia.

Namun hukuman yang sedemikian mengguncang itu, kata sejumlah saksi mata, kemudian memicu pertempuran di antara dua faksi dalam kelompok militan tersebut. Akibatnya, tiga anggota militan tewas.

"hukuman pancung"

Persiapan sebelum dirajam, pria pezina dikubur setengah badan agar tidak bisa lari

“Ini hari penghakiman terhadap mereka,” kata sang hakim, Osman Siidow Hasan, kepada warga yang dipaksa menoton. “Kami telah menyelidiki dan mereka telah mengaku,” katanya.
Namun sebagian anggota kelompok militan itu ingin menunda eksekusi tersebut. Sebuah pertempuran bersenjata pun pecah di antara mereka. “Tiga anggota Hizbul Islam tewas dan lima lainnya terluka setelah mereka saling serang,” kata Halima Osman, penjaga toko di Afgoye, melalui telepon kepada Reuters di Mogadishu. “Beberapa ingin menunda eksekusi sementara yang lainnya berkeras. Mereka lalu saling menembak. Kelompok yang melawan eksekusi kalah, kemudian lari,” tambah Osman.

"hukuman pancung"

Untuk meyakinkan terhukum sudah benar-benar mati prosesi diakhiri dengan tembakan jitu

“Saya tidak dapat melihat,” kata seorang warga lain, Ali Gabow, kepada Reuters. “Perempuan yang terkait dengan pria yang kedua (yang dirajam) hanya diberi cambukan 100 kali karena perempaun itu mengatakan, dia tidak pernah menikah.”

Eksekusi itu merupakan yang pertama dilakukan Hizbul Islam. Hukuman seperti itu di Somalia bisanya dilakukan kelompok pemberontak yang lebih keras, Al Shabaab. Amerika Serikat telah menyatakan Al Shabaab yang berbasis di negara gagal di Tanduk Afrika itu sebagai anggota jaringan Al Qaeda.

Presiden Somalia, Sheikh Sharif Ahmed, yang disokong pihak Barat hanya mengontrol sejumlah tempat starategis di Mogadishu. Para pakar keamanan Barat mengatakan, Somalia telah menjadi surga yang aman bagi kelompok-kelompok militan, termasuk kelompok-kelompok asing, yang menjadikan negara itu sebagai tempat untuk menyusun serangan ke kawasan atau sasaran yang lebih luas lagi.

Ada kecemasan, Somalia akan menjadi seperti Afganistan sebelum peristiwa 9/11. Al Shabaab, juga Hizbul Islam, sedang melawan pemerintah dan berusaha mendesakan hukum syariah yang keras di seluruh negeri itu. Ulama Al Shabaab telah melarang film, tarian pada acara pernikahan, bermain atau menonton sepak bola, serta menerapkan perajaman hingga mati dan pemancungan di wilayah yang telah dikuasinya.
Konflik telah menewaskan 19 ribu warga sipil Somalia sejak tahun 2007 dan menyebabkan 1,5 juta orang mengungsi. Kekacauan juga terjadi di lepas pantai. Para perompak Somalai membajak kapal-kapal komersial yang melintas di Samudra Hindia serta Teluk Aden dan telah meraup puluhan juta dollar dari uang tebusan atas kapal-kapal tersebut.
sumber ruanghati.com

Your Comment (Facebook or Yahoo)